Soal Puisi Sukmawati, Dua Pelapor Cabut Laporannya

Soal Puisi Sukmawati, Dua Pelapor Cabut Laporannya
Kaba Berita, Payakumbuh, Nasional -  Dua Pelapor Soal Puisi Sukmawati Soekarnoputri ke polisi mencabut laporannya. Hal ini disampaikan Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri, Brigjen Pol Herry Rudolf Nahak.
"Seluruhnya (laporan) ada 22 sementara ini ya. Kelihatannya akan nambah," ungkap Herry, Jakarta pada, Senin, 23 April 2018.
Alhasil, sementara ini, tinggal 20 laporan terhadap Sukmawati Soekarnoputri yang tersisa. 
Beberapa waktu lalu, Sukmawati memancing polemik setelah membacakan puisi berjudul "Ibu Indonesia". Puisi itu dianggap punya nuansa penodaan agama.
Ia pun dilaporkan ke polisi oleh puluhan elemen masyarakat dari seluruh Indonesia. Herry mengatakan, dua laporan yang dicabut salah satunya berasal dari pengurus NU wilayah Jawa Timur.
"Itu yang lapor dari NU wilayah Jatim. Itu sudah dua yang mencabut laporannya. Di sini (Jakarta) satu. Di sana (Jatim) satu," sebut Herry.
Baca Juga : Demi Berantas Narkoba, Ulama Rangkul Berbagai Pihak
Dia mengatakan pihaknya masih mengumpulkan keterangan terutama dari para pelapor. Laporan dari daerah juga dikumpulkan untuk kemudian diselidiki di Bareskrim Polri.
"Laporannya cukup banyak. Dan Bareskrim mengumpulkan semua laporan. Laporan-laporan yang ada di daerah-daerah itu dikumpulkan di Bareskrim untuk disidik di Bareskrim," kata Herry.
Dari 22 pelapor, 19 orang telah diperiksa dan di-BAP. Sementara tiga pelapor lainnya belum dipanggil.
"Minimal dari setiap pelapor pasti dimintai keterangan dan dimintai alat bukti. Itu yang masih dikerjakan," ungkap Herry.

Jadwal Pemeriksaan Sukmawati

Soal Puisi Sukmawati, Dua Pelapor Cabut Laporannya
Sementara ini, Bareskrim belum menjadwalkan kapan Sukmawati akan diperiksa. Herry mengatakan pihaknya masih fokus mengumpulkan keterangan dari pelapor.
"Itu yang diperiksa banyak. Ada saksi. Nanti ada keterangan-keterangan yang berkaitan dengan alat bukti. Alat bukti kan harus dikumpulkan," ungkapnya.
Baca Juga : Soal Kasus Ikan Kaleng Bercacing Harus Ada yang Tanggung Jawab - DPR
Pihaknya juga akan memeriksa saksi ahli. Saksi ahli ini berasal dari ahli bahasa, ahli pidana, dan juga sastrawan. "Karena ini puisi. Jadi ahli yang berhubungan dengan ini tetap semuanya akan kita periksa setelah keterangan-keterangan saksi-saksi, pelapor ini kumpul," pungkasnya.'kutipan dari liputan6'

Kaba Berita, Payakumbuh, Nasional - Dua Pelapor Soal Puisi Sukmawati Soekarnoputri ke polisi mencabut laporannya. Hal ini disampaikan Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri, Brigjen Pol Herry Rudolf Nahak. "Seluruhnya (laporan) ada 22 sementara ini ya. Kelihatannya akan nambah," ungkap Herry, Jakarta pada, Senin, 23 April 2018. Alhasil, sementara ini, tinggal 20 laporan terhadap Sukmawati Soekarnoputri yang tersisa. Beberapa waktu lalu, Sukmawati memancing polemik setelah membacakan puisi berjudul "Ibu Indonesia". Puisi itu dianggap punya nuansa penodaan agama.