Fadli Zon Tantang Kader PSI Diskusi soal Celotehannya di Medsos

Kaba Berita -  Fadli Zon Atua Wakil Ketua DPR, menanggapi kecaman PSI atau Partai Solidaritas Indonesia terhadap celotehannya di akun media sosial Twitter. Ia menegaskan siap memberikan penjelasan. Bahkan, Fadli mengajak kader PSI berdiskusi.
"Jadi kalau butuh penjelasan saya ajak diskusi. Tapi satu rombongan," ucap Fadli di Gedung MK, Jakarta pada, Senin (2/4/2018).
Fadli Zon Tantang Kader PSI Diskusi soal Celotehannya di Medsos

Sebelumnya, PSI mempersoalkan pernyataan Fadli yang menyebut, "Indonesia membutuhkan pemimpin seperti Vladimir Putin dan bukan pemimpin yang banyak ngutang, enggak planga-plongo".
Fadli meminta kader PSI membaca baik-baik apa yang disampaikan di Twitter. Dengan begitu, menurut dia, maksud pesannnya dapat dimengerti.
"Belajar dulu bahasa Indonesia. Lihat Twitter saya dengan baik, baca. Yang saya maksud seperti apa," pungkas Fadli.

Lukai Rakyat

Fadli Zon


Ketua DPP PSI Tsamara Amany mengatakan, pihaknya menganggap kicauan itu melukai hati rakyat Indonesia yang mendukung Jokowi. Menurut dia, sejumlah lembaga survei juga menunjukkan bahwa mayoritas rakyat Indonesia menyatakan puas dengan kinerja Jokowi.
"Menggambarkan Presiden yang didukung mayoritas rakyat sebagai ‘planga-plongo’ pada dasarnya adalah penghinaan yang sama sekali tidak pantas," kata Tsamara kepada wartawan, Jumat (30/3/2018).
Tsamara berujar, Fadli Zon selayaknya menyadari bahwa Vladimir Putin bukanlah tipe pemimpin yang populer di negara-negara demokrasi. Dia pun merujuk pada penelitian Gallup International 2017 yang menilai Putin tak cocok memimpin di negara demokrasi.


"Popularitas Putin, terutama hanya tinggi di negara Rusia dan negara-negara eks-komunis, negara komunis seperti Vietnam, serta negara-negara yang masih belajar berdemokrasi. Di negara-negara demokratis, popularitas Putin sangat rendah. Putin dikenal di dunia demokratis sebagai pemimpin diktator, fasis dan membiarkan korupsi terorganisasi," ujarnya.
    Sumber : liputan6

Kaba Berita - Fadli Zon Atua Wakil Ketua DPR, menanggapi kecaman PSI atau Partai Solidaritas Indonesia terhadap celotehannya di akun media sosial Twitter. Ia menegaskan siap memberikan penjelasan.